Nasib Anak Jalanan, di Hari Anak Nasional

Raperda Gepeng dan Anak Jalanan yang sempat ditentang oleh gepeng dan anak jalanan yang didampingi sejumlah LSM di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) 2008 silam kini kembali mencuat kembali ke permukaan. Raperda Gepeng dan Anak Jalanan ini sebenarnya sempat dihimpun bersama-sama dengan LSM dan stakeholder lain yang memiliki perhatian terhadap anak jalanan di tahun 2008. Namun belum juga menemui titik temu. Raperda ini sendiri dimaksudkan untuk menangani permasalahan gepeng dan anjal di DIY. Namun berbagai kalangan menilai raperda tersebut bersifat represif dan bertentangan dengan hak asasi manusia.

Raperda yang digagas sejak 2007 ini kembali digodog oleh biro hukum dan ditargetkan disahkan menjadi Perda pada tahun 2011. Kepala Dinas Sosial DIY, Sulistyo, mengatakan bahwa Perda itu juga mengatur soal peran dan kewenangan masing-masing instansi di DIY dalam penanganan anak jalanan secara rinci (tvone.co.id, 9/6/10). read more http://www.adipanca.net/2010/08/nasib-anak-jalanan-di-hari-anak_9432.html

Hak-hak Anak Jalanan

Anak jalanan merupakan kelompok anak yang sering mendapatkan perlakuan yang salah, baik oleh masyarakat maupun negara. Selama ini program-program penanganan anak jalanan tidak melihat sisi hak-hak anak yang juga melekat dalam diri anak jalanan. Razia-razia yang dilakukan oleh petugas secara nyata melanggar hak anak untuk mendapatkan perlindungan dari tindak kekerasan.

Ya, kebijakan yang ada untuk menangani anak jalanan tidak lepas dari sudut pandang yang tidak berpihak terhadap hak anak. Adanya diskriminasi dan marginalisasi anak jalanan semakin menjauhkan mereka dari hak-hak yang semestinya didapatkannya. Padahal keberadaan anak di jalanan dikarenakan tidak terpenuhinya hak-hak mereka selama berada di ranah domestik. Adanya Kekerasan Dalam Keluarga (KDRT) yang menjadi salah satu penyebab anak turun ke jalan menunjukkan tidak diterimanya hak perlindungan dari tindak kekerasan (UU No. 23 th 2002 Pasl 4). Beberapa anak harus berada di jalan karena keadaan ekonomi keluarga juga menunjukkan kegagalan dalam pemenuhan hak asuh yang ideal untuk keadaan anak (UU No. 23 th 2002 Pasl 7 ayat 2).

 

Solusi

Beberapa kota besar seperti Jakarta, Medan, dan Surabaya sebenarnya telah memberlakukan perda semacam ini. Namun belum ada bukti kongkrit dari efektivitas perda tersebut. Seyogyanya DIY tidak mencontoh kegagalan beberapa kota tersebut, akan tetapi mengambil sebuah pelajaran berharga dari kegagalan yang pernah ada.

Beberapa langkah yang bisa dijadikan acuan adalah: Pertama, identifikasi kasus sebab anak turun ke jalan karena perbedaan motif anak turun ke jalan memerlukan pendekatan penanganan yang berbeda pula. Selama ini penanganan anak jalanan bersifat kasuistik dan represif. Razia anak jalanan contohnya. Identifikasi kasus ini akan memberikan gambaran yang nyata tentang penyebab anak turun ke jalan sehingga upaya yang dilakukan ke depannya adalah langkah preventif. Pemenuhan hak-hak anak saat masih berada di ranah domestik tentu akan mencegah dan mengurangi anak turun ke jalan.

Kedua, sudut pandang yang dipakai tidak bertentangan dengan hak-hak anak yang dimiliki anak jalanan. Undang-undang No 23 tahun 2002 dan juga naskah PNBAI 2015 tentu tidak boleh disisihkan dalam pembuatan kebijakan penanganan anak jalanan. Sebuah penyelewengan besar jika sebuah perda bertentangan dengan undang-undang yang telah ada.

Ketiga, butuh kejelasan siapa berbuat apa. Pemerintah seharusnya memberikan ruang yang luas bagi stakeholder lain seperti LSM, tokoh, juga Komunitas Anak Jalanan untuk turut aktif dalam merumuskan dan pada proses implementasi kebijakan. Dengan tidak bersifat partisipatoris maka negara akan memposisikan diri sebagai pihak yang benar dan rakyat sebagai pihak yang salah. Akibatnya segala kebijakan publik hanya akan merenggut hak-hak warga negara.

Peringatan Hari Anak Nasional pada tanggal 23 Juli seyogyanya mampu dijadikan sebuah langkah yang tepat untuk menjamin terpenuhinya hak-hak anak, terutama dalam artikel ini adalah anak jalanan. Karena anak jalanan juga bagian dari generasi penerus bangsa yang berdiri dalam posisi kerawanan. Jika hak mereka tidak diberikan kerawanan itu akan semakin rawan. Penulis berharap momen Hari Anak Nasional dijadikan satu pijakan untuk memenuhi hak-hak anak. Penyusunan Perda Anak Jalanan semestinya lebih menitik beratkan pada upaya pemenuhan hak anak jalanan bukan menyingkirkan mereka.

About these ads

48 thoughts on “Nasib Anak Jalanan, di Hari Anak Nasional

  1. Pingback: Tweets that mention Nasib Anak Jalanan, di Hari Anak Nasional « [Catatan Si Anak Kampung] -- Topsy.com

  2. Assalamu’alaikum…
    sebenarnya jika kita memakai mata hati untuk sejenak berfikir apa yg trjadi saat ini pada anak2 jalanan khusunya..kita akan menemuka solusi yang benar2 murni dari hati mulia setiap orang..baik itu koruptor,,,pemimpin,,pembangkang..bahkan yang paling simple adalah orang tua yang menterlantarkan anak2 mereka…semua akan selesai dengan mulia…tanpa ada basa basi..dan hanya kalimat megeluh yang saling berdu tanpa tujuan yang jlas….pikirkanlah psikis anak2 jalana…kondsi mereka berbeda jauh dg anak2 yang mendapatkan asuhan dan pengertian yg jlas dari awal…semua akan berhasil jika ada usaha,,dan do’a yang jlas tujuan yang jlas dan terkonsep…Salam anak bangsa,,,,Wassalam..

  3. ,,berbagi sdikit k’bhagiaan brsama org2 yg krang bruntung mrupakan swtu hal yg sngat mulia,, aplg mnghrmati mreka dgn mngangkat drajat mreka,,
    ,,sbnar.y mreka tak ingin d kasihani jk s’andai.y mreka dlahirkan sbgai org yg bruntung (sjahtera),..
    ap yg tlh mreka lkukan d jlanan sana dgn mngorbankn diri.y tuk dilahap terik.y panas matahari yg seakan2 mmbakar tbuh lemah.y itu,, dngin.y percikan air hjan pun mmbasahi tubuh.y yg tak pernh terlindung atap rmah,, ap yg mreka lkukan itu demi mncari sesuap nasi tuk mmpertahankn hdup.y….
    ,,wahai,,, anak jlanan… t’nyata drajatmu sngat tnggi d hdapan Tuhanmu,,
    jngn prnah tkut,,, mskipn bnyak org2 yg bruntung bgtu mnganggapmu rendah,,,
    Tp Tuhan mu Maha Mulia,,, drajatmu lbh tnggi dri pda org2 yg tlah mngambil hak org lain,,,,
    ,,punkdoUbLinkZ,,,,

  4. demi meneruskan hidup di hari berikutnya, mereka rela melakukannya, sungguh hal ini benar-benar menakjubkan sekaligus dapat mendorong kita untuk lebih dapat bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa….

    nice artikel gan… :)

  5. Ayo menangkan 250K Voucher Sodexo sesimpel Like Fanpage, Follow Twitter, dan Isi Survey yang terdapat di website ACTIVORM. Activorm adalah Activation Platform untuk Social Networks Marketers, Online Marketing Ads, Internet Marketing dan sekaligus memberikan Prize bagi fans.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s